20/03/16

Saya Bahagia

Genap hari ini umur gue berkurang. Wah, berasa kematian semakin semangat untuk mendekat. Tiap do'a yang beterbangan karena hari lahir gue, rasanya seperti diminta untuk mempersiapkan kematian. Ah, mungkin itu hanya perasaan labil gue yang trauma dengan hari lahir gue sendiri.

Inget banget di umur 17 taun, gue di kasih kejutan ceplokan telor untuk yang pertama dan terakhir kali sepanjang sejarah idup. Menjelang rapat organisasi sekolah, gue malah sibuk mandi dan nyari baju ganti.

Di umur 18, gue di kasih kejutan kematian kakak 10 hari setelah hari ulang taun gue. Di situ gue mulai males denger "happy birthday".

Pas 19, 20, dan 21 taun, gue lupa apa yang spesial wkwk


Dan taun ini gue dapet angka 22. Tua -_- Semoga disempurnakan dengan dewasa, jadi ga hanya menua.

Umumnya, atau kebanyakan cewe, suka sengaja nunggu sampe tengah malem untuk tau siapa yang ngucapin "happy birthday" paling pertama. Tapi itu ga berlaku buat gue. Gue begadang kalo ada perlu aja, termasuk di hari ultah gue. Adddaaa aja yang ngucapin di tengah malem begitu. Gue tersanjung sama orang yang niat banget begadang untuk sekedar menjadi yang pertama ngucapin.

Unik, ada yang nelepon, ada yang rekaman, ada yang video, sms juga, sampe bikin status trus di screenshot, macem macem dah. Seru aja liatnya sambil meng-aamiin-kan do'a yang mereka panjatkan.

Tapi ada rahasia yang selama ini ga pernah gue bilang. Gue selalu penasaran sama orang yang ngucapin "happy birthday" justru di malam sebelum hari ulang tahun gue. Dan dia selalu punya cara sendiri untuk diingat. Gue lupa kapan itu bermula, tapi ada ciri khas dia dalam memanjatkan do'a-do'anya.

Semalem dia bilang : untuk hamba Allah yang sangat di sayangi oleh-Nya. Allah.. Hamba-Mu yang satu ini, esok semakin dekat dengan-Mu. Hapuskan kesedihannya, buat ia tak pernah mengenal rasa sedih. Jangan buat ia berpaling dari kebahagiaan, sebab aku tak ingin dia lupa bahagia. Bukankah semua hamba-Mu akan sangat berbahagia bila semakin dekat dengan-Mu?

Gue selalu membeku tiap dapet sms dari dia. Yap, sms. Gue gatau dia ada di alam mana, karena nomornya ga terkoneksi dengan medsos manapun. Dan, tiap tahun nomornya ganti -_-

Well, gue ga pernah mempermasalahkan keberadaan dia dimana. Gue cuma bisa bales "terimakasih..". Tanpa emot, tanpa di tambah dan dikurangi dari kalimat itu. Gue yakin malaikat meng-aamiin-kan do'anya dan mengembalikan do'a itu kepadanya.

Seandainya, gue bisa jawab dengan lisan, lewat telepon atau apapun, gue mau bilang : saya bahagia, benar-benar selalu bahagia..

0 komentar:

Posting Komentar

Bicaralah :D

Hamster Lila

Teman Lila