08/06/14

Mikir Keras

Ehm..
#edisiGaulDikit

Gue tiba-tiba kebawa suasana sama film yang -awalnya- ga minat gue tonton, sebenernya. Entah angin dari dewa yang mana yang ngebuat gue mendadak mikir keras selama film itu berputar di depan mata gue.




Boleh gue cerita promo dikit? Film yang gw maksud itu, judulnya "Sunny", film persahabatan 7 cewe korea yang -menurut gue- banyak kesamaan dengan persahabatan cewe-cewe di dunia nyata. Lu bisa tonton sendiri, tapi plis ga perlu ikutin adegan "brandal"-nya.

Serius. Hal-hal gila yang lu lakuin sama temen-temen lu ketika muda bakal ngebuat lu ketawa sampe nangis ketika lu udah ga muda. Ya ya yaa, walaupun gue terhitung masih muda, tapi kebanyakan orang mengiyakan pernyataan di atas. Lu tau kenapa reuni itu diciptakan? Bukan untuk nostalgila, menurut gue, untuk cek lagi hati lu masih pada terpaut atau engga. Setuju, ga?

Cewe emang cenderung punya semacam kelompok/grup/sahabat kemanapun/geng/apalah. Entah emang hidupnya ga permah mau di bilang sepi, atau emang seneng ngerumpi. Tapi itu juga yang gue rasain. Gue lupa pas TK gue punya geng atau engga. Tapi yang jelas, gue inget kejadian konyol yang gue buat bareng temen-temen deket dulu. Gue ngunciin beberapa temen kelas di ruangan kosong, abis itu gue dan yang lain ketawa iblis pas denger mereka teriak-teriak dari dalem. Jangan tanya dampak dari kejadian itu, soalnya gue lupa.

Ada lagi pas SD. Gue ga punya geng -kayaknya mah. Gue gatau mikirin apa pas SD, sampe ngebuat gue lupa harus bergaul sama temen-temen kelas. Ah ya, tapi gue inget, gue bukan ga punya geng, tapi emang gue hinggap di geng sana-sini. Cenderung pindah-pindah tempat nongkrong kayak orang gusuran kena banjir. Sampe akhirnya, gue bingung kalo diminta sebutin nama temen deket pas SD. Beeuhh, asik. Sok gaul banget gue.

Lanjut dah ke SMP. Nah, ini nih. Gue juga lupa banget awal ketemu sama mereka karena apa. Gue ingetnya, gue kayak jodoh banget sampe nginep berkali-kali dan lengket kayak upil dan ingus, sama mereka. Gue gatau sejak kapan tempat nongkrong gue dan mereka itu Lab Komputer di sekolah. Gue rasa gue dan temen-temen emang suka numpang ngadem di sana. Ah ya, nama mereka itu Firda, Devi, Syifa, dan Mutiara. Sekarang gue yakin lagi berlari mengejar mimpi mereka masing-masing, termasuk gue. Dari mereka gue belajar toleransi. Mereka suka banget sama boyband jepang -jaman itu, sementara gue biasa aja. Tapi gue menikmati cara mereka berekspresi tiap kali nonton konser boyband itu. Mereka sempet ngajak gue bikin tas sederhana, lucu. Gue ga buang sampe sekarang walaupun warnanya udah mendekati buluk. Banyak aksesoris yang sengaja beli atau bikin barengan. Ini awal pertama kali gue paham kalo jodoh bukan berarti sama identik, artinya tetep ada bedanya. Syifa, Devi, dan Firda itu tipikal pemikir, ekskulnya aja yang mikir-mikir. Mutiara ekskul sesuai banget sama hobinya, gambar. Lah, gue? Asik dengan ekskul bulu tangkis dan terbiasa dengan keringet. Sorry, dari tadi gue ga enak ngetik nama mereka. Gue tau ini terbayang sedikit alay, tapi bodo amat lah. Syifa itu panggilannya Cipenk. Devi itu panggilannya Depink. Firda itu panggilannya Pildang. Mutiara itu panggilannya Mutek. Dan... gue? Neneng. Lu ga usah senyum-senyum, apalagi ketawa, plis.. Gue emang agak ga cocok sama namanya. Ekskul ga bisa diem tapi nama alay-nya paling anggun.

Lanjut SMA, ya.. Di sini gue mulai rada tobat. Gabung sama geng yang anak-anaknya dari ekskul Rohis. Wiihhh~ Kebayang kan penampilan gue pas SMA? Hehe sama aja sih sama pas SMP.. Cuma kadang dituntut rada kalem. Kalo ini awal ketemunya jelas.. Dipertemukan dan disaksikan langsung di masjid sekolah. Ah, jangan lu anggap mereka lebih kalem dari gue, itu cuma beberapa. Temen gue yang kacau juga ada kok. Biar gue sebutin satu-satu nama mereka, ya. Shofi, Sonya, Nada, Salsa, Lana, Lilis, Mey, dan Mitha. Ah, lagi-lagi mereka beda sama gue. Ada yang bedanya pake banget sama gue, contohnya Salsa dan Lilis. Sisaya rada sejenislah sama gue haha.. Oh iya, dari mereka gue juga banyak belajar, terutama tentang perpisahan-pertemuan. Heeyy, ibarat perahu, gue sama temen-temen kayak berlayar di air yang -kayak- ngajak ribut, ga bisa diem banget. Adaaaa aja masalahnya. Tapi tenang, ga ada yang gue sesali apapun yang terjadi sama gue dan temen-temen SMA gue itu. Tempat nongkrong gue ga perlu di tanya lah ya? Di masjid.

Terakhiiiirrr, pas kuliah. Ini heboh. Sampe dijulukin "seven icon". Untung gue ga joget-joget pas tau. Jumlah kita ber-7 emang. Ada Fifi yang fashionable abis, ada Nisa yang sering stand up, ada Devi yang kalem dan sering di-bully, ada Oby yang jalannya kayak ga punya dengkul, ada Laily yang paling bocah, dan Syifa yang ngebet nikah tapi ke kelas aja sering telat. Ups! Tapi gue serius, mereka ini ajaib banget. Sering ke kosan gue cuma buat numpang makan, numpang tidur, numpang shalat, numpang ngadem, numpang ngerumpi, numpang nonton, dan numpang ke wc. Tapi gue seneng, kosan gue mendadak rame sama celotehan mereka. Mulut cuma 7 tapi suaranya -Masya Allah- jangan ditanya segede apee.. Gue dan mereka kalo kemana-mana tuh barengan mulu. Udah kayak di kasih lem. Dan gue sering senyum-senyum sendiri kalo lagi jalan ber-7, udah kayak geng-geng di sinetron. Ah engga, deh. Lebih mirip ibu-ibu mau ke majelis ta'lim barengan. Dari mereka gue belajar tentang pentingnya komunikasi. Ternyata apa-apa emang perlu dikomunikasikan, asal secukupnya. Mereka banyak yang dari segi usia, lebih tua daripada Gue. Pengalaman mereka mampu membuat gue mengencangkan tali semangat gue. Gue siap lari, barengan sama mereka..

Sorry, gue ga bisa upload foto di sini. Yang pasti, mereka semua yang gue ceritain itu, cewe semua kok. Gue kangen kalian, guys. Ternyata mimpiin kalian ga cukup untuk menghilangkan rindu di sini, di hati gue. Gue tau kalian lagi mengejar cita-cita kalian. Sukses ya, semuaaa.. Gue ga berharap ujung cerita persahabatan ini berakhir kayak di film Sunny itu. Seneng sih, tapi rada ngenes juga kalo sampe reuni karena ada salahsatu dari kita yang meninggal.

Pelangi di mata sang pembawa berita
Membawakan secercah harapan surga yang tenggelam dalam lautan
Aku yang berdiam ini sibuk mengingat cerita lama
Bukan karena hanya sebutan yang tak lain adalah kawan
Tapi karena kebiasaan kita yang selalu bersama
Dan akan terus bersama tanpa jasad itu harus bergandengan

0 komentar:

Posting Komentar

Bicaralah :D

Hamster Lila

Teman Lila