19/04/15

Banting Pintu

"jangan membanting pintu, siapa tahu kita harus kembali" -- BF, 2015

awalnya, baca kalimat di atas, cuma bisa merespon dengan sebuah gumaman kecil. tapi tetiba ingin membacanya sekali lagi untuk memastikan kalo gw paham sama apa yang gw baca. asem, pada akhirnya tetep gw ga paham.

3 menit setelah gw menutup mata, gw putuskan untuk membaca sekali lagi. status wa temen ampuh membuat gw berpikir sampe sedikit menyandarkan bahu.

gw tau lu yang baca ini lebih cerdas daripada gw untuk memahami kalimat di atas. jadi, jangan ngeledek >.<

gw gatau apa pemikiran gw ini sudah hasil pemahaman yang matang apa belom, tapi yang jelas, ada beberapa yang gw tangkep :
1. kita seringkali menolak mentah-mentah suatu hal, padahal boleh jadi yang kita tolak itu adalah kebutuhan kita di masa depan
2. jangan lebay, kalopun mau nolak, kita cukup tutup dengan bijak, biar suatu saat, butuh atau engga, kita bisa buka lagi itu pintu
3. jangan plin plan, kalopun mau nutup pintu, ya tutup aja, jangan disisakan celah, php tuh
4. ekstrem, kalo emang hobi kita banting pintu, gw harap lu cari atau buat pintu sendiri yang bisa lu buka sesuka hati
5. terakhir, yang paling parah, ketika pintu itu kita banting, dan itu rusak parah. kalopun kita kembali, mungkin kita tidak bisa membukanya lagi
atau ada yang lain?

so deep, menurut gw. simple, tapi sarat makna. dan... sering terjadi di sekeliling atau bahkan diri kita sendiri.
terimakasih, sob, jadi bahan evaluasi bersama~

0 komentar:

Posting Komentar

Bicaralah :D

Hamster Lila

Teman Lila